Gadis Majalengka, Model Termuda di Asian Model Festival Award

www.metrotvnews.com — Kamis, 30 Januari 2014 23:30 — BERAWAL dari iseng-iseng mengikuti casting di agency yang pernah menawarinya.
Klik di sini untuk melihat berita selengkapnya
Baca Juga
Berita Lain
  • McIlroy Juara British Open

    MCILROY, 25, membukukan raihan 17 under dengan tital 271 untuk menjadi pegolf termuda ketiga yang sukses memenangkan tiga dari empat turnamen major setelah Jack Nicklaus, 23 dan Tiger Woods, 24. — olahraga.metrotvnews.com

  • Konser Gaza, Saat Air Mata Luluhkan Dirty Edge dan Metalheads

    Konser Solidarity 4 Gaza berhasil digelar para komunitas metalheads ibukota. — musik.kapanlagi.com

  • 7 Kebiasaan Yang Meningkatkan Kreativitas Anda

    Orang-orang kreatif melatih diri mereka dengan beberapa hal berikut ini. Anda perlu tahu. — www.vemale.com

  • Demi penampilan, Park Bom gunakan narkoba untuk diet?

    Nenek Park Bom ungkap paket yang datang akan digunakan untuk diet. — www.merdeka.com

  • Dihantam 2 Tragedi Maut, Malaysia Airlines Masih Bisa Bertahan?

    Dihantam 2 Tragedi Maut, Malaysia Airlines Masih Bisa Bertahan?

    Pertama, pesawat Malaysia Airlines bernomor penerbangan MH370 hilang bersama seluruh penumpangnya dan tidak pernah ditemukan jejaknya hingga sekarang. Empat bulan kemudian, Kamis (17/7/2014), salah satu armada Malaysia Airlines, MH17 ditembak rudal dan jatuh terbakar.Ditimpa dua tragedi maut dalam waktu kurang dari setengah tahun, sanggupkah Malaysia Airlines melanjutkan operasinya?Mengutip laman CNN Money, Senin (21/7/2014), dua tragedi tersebut telah merenggut 537 nyawa manusia dan memberikan duka yang mendalam bagi pihak keluarga. Tragedi tersebut juga akan menjadi kenangan buruk bagi masa depan maskapai asal Malaysia itu kedepannyaSelain itu, kemampuannya untuk mengatasi badai penerbangan lanjutan juga menjadi patut dipertanyakan. "Para konsumen menghindari Malaysia Airlines, membuat bisnisnya semakin tertekan," ungkap pengacara usaha penerbangan Justin Green.Lebih buruk dari itu, Malaysia Airlines telah bergelut mempertahankan perusahaannya bahkan sebelum dua tragedi maut itu terjadi. Sebelum pesawat MH370 raib, iklim bisnis yang sulit memaksa maskapai tersebut berada di zona merah selama tiga tahun terturut-turut dan merugi hingga sekitar US$ 1,3 miliar."Tapi sekarang situasinya telah bertambah buruk. Kebangkrutan sangat mungkin terjadi," ungkap analis penerbangan di Aspire Aviation Daniel Tsang.Menurut hukum internasional, Malaysia Airlines bertanggungjawab untuk membayar sekitar US$ 150 ribu pada masing-masing keluarga di dua pesawat maut tersebut. Meskipun maskapai MH17 jatuh karena ditembak rudal, tapi Malaysia Airlines sebenarnya bisa memilih untuk tidak terbang melalui zona perang Ukraina."Meskipun rute tersebut direstui Eurocontrol, tapi banyak maskapai lain menghindari jalur udara yang dilintasi MH17," ungkap Green.Di tengah kondisi tersebut, para pelanggan Malaysia Airlines masih terbilang setia. Pasalnya, setelah pesawat MH370 menghilang pada 8 Maret, Malaysia Airlines tidak melihat penurunan tajam jumlah peumpang.Tetapi jumlah penumpang pada Mei memang tercatat menurun empat persen dibandingkan bulan yang sama tahun lalu. Maskapai tersebut juga menawarkan ganti rugi serta pembelian tiket kembali hingga Desember jika ada yang ingin membatalkan atau menunda rencana penerbangannya.Bahkan secara keseluruhan, perusahaan penerbangan asal Negeri Jiran itu mengalami peningkatan penumpang sebesar 13 persen. Faktor lain yang menunjukkan Malaysia Airlines bisa bertahan karena adanya dukungan pemerintah di balik operasinya.Perusahaan investasi milik pemerintah tercatat memiliki 70 persen perusahaan tersebut yang mungkin membantu Malaysia Airlines melewati masa sulitnya. (Sis/Gdn) — bisnis.liputan6.com